21 Februari 2017

Kredit BTPN Tumbuh 8%, Investasi Melonjak Melebihi 200%


JAKARTA, 21 Februari 2017 – Memiliki visi mengubah hidup jutaan rakyat Indonesia, PT Bank Tabungan Pensiunan Nasional Tbk (BTPN) meyakini masyarakat dari semua lapisan memiliki keinginan untuk mencapai hidup lebih berarti. Melalui unit-unit bisnis yang dimiliki, BTPN  menyediakan akses keuangan, informasi, serta pelatihan agar seluruh nasabah dapat meningkatkan kapasitas hidup mereka.

 

Konsistensi BTPN membuahkan hasil. Hingga akhir Desember 2016, penyaluran kredit  tumbuh 8% (year-on-year/yoy) dari Rp58,6triliun pada akhir Desember 2015 menjadi Rp63,2 triliun. Penyaluran kredit tetap diimbangi dengan asas kehati-hatian yang tercermin dari tingkat rasio kredit bermasalah (non-performing loan/NPL) sebesar 0,79%.

 

Pertumbuhan kredit antara lain ditopang oleh penyaluran kredit ke segmen usaha kecil dan menengah (small and medium enterprises/SME) yang mencapai Rp9,3 triliun, atau tumbuh 35% dibandingkan periode yang sama tahun lalu senilai Rp6,9 triliun. Penopang lainnya adalah pembiayaan melalui BTPN Syariah yang tumbuh 36% (yoy) dari Rp3,7 triliun menjadi Rp5 triliun pada akhir Desember 2016. “Pencapaian ini tidak lepas dari strategi BTPN dalam memadukan misi bisnis dan misi sosial pada produk, layanan, serta kegiatan sehari-hari,” kata Direktur Utama BTPN Jerry Ng.

 

Melalui Progam Daya, sebuah program pelatihan dan pendampingan yang berkelanjutan dan terukur, BTPN membuka kesempatan bagi seluruh nasabah untuk terus tumbuh secara berkelanjutan. Sepanjang Januari 2016 – Desember 2016, BTPN telah menyelenggarakan 225.589 pelatihan Daya dengan jumlah peserta 1.322.997 nasabah. “Kami juga tengah mengembangkan Program Daya Digital agar aktivitas pendampingan nasabah menjadi lebih luas dan semakin efektif. Kami meyakini, inovasi digital dapat menopang visi kami untuk menjadi bank mass market terbaik, mengubah hidup berjuta rakyat Indonesia,” pungkas Jerry.

 

Saat ini, BTPN juga telah memiliki dua platform digital banking yang unik untuk dua segmen yang berbeda. Pertama, BTPN Wow! yang diperuntukkan bagi segmen below-consuming-class yang terdiri dari petani, nelayan, buruh, pekerja informal, dan para pedagang mikro. Kedua, platform Jenius untuk segmen consuming-class yang diperkenalkan ke publik pada Agustus 2016.

 

BTPN Wow! menawarkan kemudahan akses layanan perbankan melalui hape GSM dan didukung jasa agen untuk meningkatkan jangkauan ke masyarakat di pelosok. Sejak diluncurkan pada Maret 2015 hingga akhir Desember 2016, BTPN Wow! telah memiliki 2,9 juta nasabah dan lebih dari 171.000 agen.

 

“Melalui inovasi BTPN Wow!, kami menjadi satu-satunya perusahaan Indonesia yang masuk ke dalam daftar Fortune Change the World. Daftar tersebut berisi 50 perusahaan di seluruh dunia yang dinilai telah berkontribusi dalam menyelesaikan masalah sosial, namun tetap mampu meraih keuntungan,” kata Jerry.

 

Sedangkan Jenius adalah inovasi digital banking untuk segmen consuming-class yang identik dengan masyarakat urban dan melek teknologi. Jenius adalah rekening tabungan, bukan uang elektronik yang dilengkapi dengan kartu debit Visa untuk transaksi retail di seluruh dunia dan tersambung dengan jaringan perbankan nasional.

 

“Aplikasi keuangan ini mengubah cara berbank secara signifikan, dengan memperkenalkan fitur-fitur unik, antara lain: $Cashtag fitur yang menjadikan nama nasabah sebagai nomor rekening, Send It fitur untuk kirim uang, baik ke rekening bank, nomor ponsel, atau alamat email, Pay Me untuk mengirim permintaan uang, Split Bill untuk berbagi tagihan dengan teman atau keluarga, serta Dream Saver untuk membantu mewujudkan mimpi dengan menabung harian secara otomatis,” kata Jerry.

 

Untuk mengembangkan layanan digital tersebut, selama Januari 2016 – Desember 2016, BTPN telah mengalokasikan dana Rp611miliar untuk investasi. Angka ini meningkat 232% dibandingkan nilai investasi pada periode yang sama tahun lalu sebesar Rp184miliar. “Belanja teknologi ini tentu saja mengerek beban operasional, tapi kami optimistis investasi ini akan memberikan dampak positif dan signifikan bagi perusahaan di masa mendatang,” katanya.   

 

Dengan berbagai terobosan yang dilakukan, BTPN kian mendapatkan kepercayaan dari masyarakat. Total pendanaan (funding) meningkat 12% (yoy) dari Rp65,6 trilun pada akhir Desember 2015 menjadi Rp73,3 triliun pada akhir Desember 2016. Dari jumlah tersebut, komposisi dana pihak ketiga (DPK) mencapai Rp66,2 triliun atau naik 10% dari periode yang sama tahun lalu sebesar Rp60,3 triliun, dan komposisi pinjaman bilateral dan obligasi mencapai Rp7 triliun.

 

Seiring dengan berbagai pencapaian kinerja tersebut, aset BTPN tercatat naik 13% dari Rp81 triliun pada Desember 2015 menjadi Rp91,4 triliun pada akhir Desember 2016, dan rasio kecukupan modal (capital adequacy ratio/CAR) terjaga di  25%. Sementara itu, laba bersih setelah pajak (net profit after tax/NPAT) meningkat 3% (yoy) menjadi Rp1,75 triliun. “Jika tidak memperhitungkan nilai investasi baru sebesar lebih dari Rp600 miliar, sejatinya laba di atas Rp2 triliun. Kami optimistis kinerja BTPN semakin baik ke depannya walaupun kami prediksikan situasi perekonomian masih menantangdi 2017,” pungkas Jerry.


Untuk informasi lebih lanjut hubungi:

 

PT Bank BTPN Tbk

Andrie Darusman – Communications & Daya Head

Telp: 021-30026200

Email: [email protected] atau [email protected]

 

Sekilas tentang Bank BTPN

Bank BTPN merupakan bank devisa hasil penggabungan usaha PT Bank Tabungan Pensiunan Nasional Tbk (BTPN) dengan PT Bank Sumitomo Mitsui Indonesia (SMBCI). Bank BTPN memfokuskan diri untuk melayani segmen mass market yang terdiri dari para pensiunan, pelaku usaha mikro, kecil, dan menengah (UMKM), komunitas prasejahtera produktif; segmen consuming class; serta segmen korporasi. Fokus bisnis tersebut didukung unit-unit bisnis Bank BTPN, yaitu BTPN Sinaya – unit bisnis pendanaan, BTPN Purna Bakti – unit bisnis yang fokus melayani nasabah pensiunan, BTPN Mitra Usaha Rakyat – unit bisnis yang fokus melayani pelaku usaha mikro, BTPN Mitra Bisnis – unit bisnis yang fokus melayani pelaku usaha kecil dan menengah, BTPN Wow! – produk Laku Pandai yang fokus pada segmen unbanked, Jenius – platform perbankan digital untuk segmen consuming class, serta unit bisnis korporasi yang fokus melayani perusahaan besar nasional, multinasional, dan Jepang. Selain itu, Bank BTPN memiliki anak usaha yaitu BTPN Syariah yang fokus melayani nasabah dari komunitas prasejahtera produktif. Melalui Program Daya, yaitu program pemberdayaan mass market yang berkelanjutan dan terukur, Bank BTPN secara reguler memberikan pelatihan dan informasi untuk meningkatkan kapasitas nasabah sehingga memiliki kesempatan tumbuh dan mendapatkan peluang untuk hidup yang lebih baik.